BACK TO TOPIC
OPINI PENALAR
Ekonom Universitas Indonesia, Kepala Riset/ Ekonom Samuel Aset Manajemen
Ketergantungan pada Komoditas Dikurangi, Perbanyak Industri Olahan Berbasis Komoditas

Tidak bisa tidak harus diakui bahwa memang pengaruh faktor luar atau perekonomian dunia yang sedang mengalami perlambatan memang berpengaruh ke ekonomi domestik.

Apalagi mitra dagang besar kita memang ke China. Sementara ekonomi China sendiri saat ini sedang mengalami penurunan pertumbuhan yang cukup lumayan dari 6,7 ke 6,4 dan sekarang hanya 6,2 persen. Bagi negara sebesar China, penurunan pertumbuhan sebesar 0,1 point saja sudah sangat signifikan. Sementara Indonesia langsung ataupun tidak langsung banyak mengekspor ke China.

Di sisi lain, sebetulnya siklus seperti yang dialami oleh Indonesia sekarang memang selalu terjadi. Baik pada 2008, 2011 dan juga pada saat ini. Siklus eknomi memang selalu naik turun. Menghadapi hal itu yang dibutuhkan adalah perencanaan jangka panjang. Mudah-mudahan perekonomian global ke depan akan kembali membaik.

Kita mestinya sudah belajar banyak ketika Indonesia masih bisa mengandalkan sumber daya alam Minyak bumi, kayu, dan lain-lain. Masalahnya ketika harga komoditas itu bukan lagi kita yang menentukan maka akhirnya kita harus mengikuti apa kata dunia.

Ke depan, kita harus targetkan apakah pada 10 tahun mendatang kita masih harus bergantung pada komoditas sumber daya alam seperti saat ini, dimana harga kita tidak bisa menentukan. Kalau kita tidak berubah, maka Indonesia mau kemana?

Hal itulah yang harus betul-betul dijalankan. Jangan lagi kemudian, kita seperti masa lalu, ketika harga komoditas membaik maka kita lupa bahwa suatu saat harga komoditas bisa turun lagi. Itulah kiranya, pentingnya menetapkan ke arah mana perencanaan jangka panjang perekonomian nasional.

Disadari memang, untuk merubah haluan dari commodity base ke manufacturer base juga tidak mudah. Adapun Vietnam, memang sejak awal tidak membangun basis ekonominya dari komoditas. Semetara Indonesia sejak zaman penjajahan memang sudah mengandalkan komoditas untuk perekonomian.

Sekarang mungkin kita harus lihat lagi komoditas apalagi yang bisa dijadikan andalan untuk membangun perekonomian sehingga kembali membaik. Asal, ketika keadaan kembali membaik, kita tidak boleh lupa bahwa Indonesia harus membangun perekonomian yang berbasis non komoditas.

Kalau pun kemudian bicara komoditas lagi, maka kita harus bicara tentang komoditas yang dimanufakturkan seperti misalnya produk olahan dari minyak sawit. Kita juga harus bicara mengenai diversifikasi produk dan diversifikasi market. Tentunya hasilnya bukan dalam jangka pendek.

Ke depan, kita memang akan menuju ke manufacturer base. Jika ke manufacturer base, harus dilihat apakah kita punya bahan bakunya. Hal itu juga yang harus dibenahi. Sementara sekarang kita banyak impor bahan baku dan barang modal. Untuk barang modal mungkin kita tidak punya teknologi, tapi untuk bahan baku atau barang setengah jadi, maka hal itu yang bisa dikerjakan di Indonesia. Kalau barang subtitusi impor tidak bisa kita kerjakan, maka manufaktur kita agak susah berkembang.

Sebagai contoh untuk industri sepatu ekspor, maka kulitnya harus di impor. Karena biasanya investor itu tidak mau bahan baku sampai barang jadi tidak semuanya berada di Indonesia, kerena jika terjadi apa-apa maka mereka akan kehilangan semuanya. Jadi mereka selalu menggunakan supply chain. Supply chain memang di satu sisi perlu, karena tidak membutuhkan skala ekonomi yang besar, tapi konsekuensinya impor menjadi naik.

Oleh karenanya setidaknya untuk barang-barang domestik yang diproduksi di dalam negeri hendaknya kita buat pasar di dalam negeri. Misalnya untuk industri farmasi maka sudah saatnya sekarang kita punya pabrik konsentrat di dalam negeri. Karena Indonesia 90 persen bahan baku industri farmasi masih impor. Maka kalau kita sudah punya pabrik konsentrat, setidaknya untuk bahan baku impor kita bisa kurangi, dan Indonesia paling tidak masih bisa surplus.

Untuk membangun industri olahan yang berbasiskan komoditas kita juga sudah memulai di Sei Semangkei Sumatera Utara oleh Unilever dengan memproduk bahan kimia (petrochemical) dari CPO. Dulu zaman pemerintahan SBY sudah dilakukan yang disebut dengan “koridor-koridor”, maka Sei Semangkei termasuk Koridor 1 . Jenis industri olahan yang berbasiskan komoditas seperti itu memang sudah seharusnya diperbanyak.

Jadi komoditas tidak hilang, hasil dari manufaktur juga dapat diperoleh.

Ide-ide seperti hal di atas sejak lama memang sudah banyak yang menyampaikan. Bappenas dan Kemenperind kita yakin juga sudah punya konsep seperti itu dan sudah disampaikan. Tapi sejak dulu kita tidak tahu dimana “lack” nya. Mungkin kita butuh “berita progress” dari apa-apa yang seharusnya dikerjakan. Agar semuanya dapat terkontrol. (pso)

SHARE ON
close

TOPIK TERPOPULER

14 November, Hari Diabetes Sedunia

0 OPINI | 14 November 2019

Mie Instan Plus Krupuk, Picu Obesitas

0 OPINI | 15 November 2019

PENALAR

PENALAR TERPRODUKTIF

Fithra Faisal Hastiadi, Dr., S.E., MSE., M.A

Direktur Eksekutif Next Policy, Dosen FEB UI

Andry Satrio Nugroho

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF)

Yahya Agung Kuntadi, Ir., M.M.

Kepala Kantor UGM Kampus Jakarta, Institute of Research and Community LPPM UGM

FOLLOW US

Tidak Pada Tempatnya Meragukan Data BPS             Harus Disadari, Ada Akar Masalah yang Tidak Diselesaikan             Sektor Konsumsi Harus Tetap Didorong             Data Angka Konsumsi dan Investasi Masih Menunjukkan Peningkatan             Rakyat Harus Diuntungkan dalam Jangka Pendek             Jangan Kejar Target Pembangunan Fisik Saja             Kemampuan Investasi dalam Menyerap Tenaga Kerja Semakin Rendah             Sektor UKM Masih Bisa Diandalkan             Masih Harus Banyak Dilakukan Pembenahan             Tantangan Besar Meningkatkan Tenaga Kerja Menjadi SDM Berkualitas